Arti Mencintai


Assalamualaikum...

Wah sepertinya blog mulai berkarat.
Lama tidak menyapa sahabat dunia maya.
Harus memulai menarikan jemari di atas tuts keyboard nech.

Lets start today dengan menulis puisi.
Lagi melankolis gara-gara kebanyakan nonton drakor dan baca novel percintaan.
Maafkan kebaperanku Tuhan.
Klo ikutan menghayal punya pacar oppa-oppa korea. 😁

~○○○~

"Arti Mencintai"

Tahukah kamu?
Klo mencintai itu membahagiakan
Tapi kebahagiaan akan lengkap saat dia yang kamu cintai
Mencintaimu dengan setulus hati

Tak akan ada jalan mulus
Selancar jalan tol dalam kehidupan
Akan ada jalan berbatu dan berkelok
Yang akan dilalui

Seperti halnya cinta
Tak cukup hanya dengan saling mencintai
Akan ada pertengkaran kecil
Saling diam
Saling cemburu
Tapi yakinlah itu bumbu dalam hidup

Mencintai tak selamanya berakhir bahagia
Akan ada yang dikhianati atau mengkhiananti
Akan ada yang kembali sendiri dan patah hati
Namun akhir bahagia atau tidak itu pilihan kita

~○○○~

Sekian dulu curhatan hatiku.
Met menikmati indahnya hari ini.

Wassalamualaikum

Komentar

  1. Buka2 blog emakkamil.com rupanya isinya lagi romantis2 gini :) hanyutttt bacanya

    BalasHapus
  2. Akhir bahagia itu atau tidak itu pilihan kita ya kak, duh dalem bangeeet

    BalasHapus
  3. Wah ini love2an antarpasangan yah ceritanya. Hihihi.. romantis bgt

    BalasHapus
  4. Baper baper.pengen lop lop juga tapi lagi jomblo.

    BalasHapus
  5. ndeh uly, hati hati baper kebanyakkan nanti kembung, jangan sanderan di dinding sambil meratap ya..

    BalasHapus
  6. syahdu sekali puisinya, apalagi di cuaca pekanbaru yang lagi sering hujan , makin terasa romantis deh.

    BalasHapus
  7. Duh..duh.. puitisnya. Keren deh puisinya mbak. ^^
    Jadi inget udah lama gak bikin puisi.

    BalasHapus
  8. Karena aku gak sedang kasmaran, jadi bacanya masih sambil mengerutkan kening. Nanti kalau aku kasmaran aku balik ke sini lagi mbak, meresapi kata romantis. Hehe

    BalasHapus
  9. Seperti halnya cinta
    Tak cukup hanya dengan saling mencintai
    Akan ada pertengkaran kecil
    Saling diam
    Saling cemburu
    Tapi yakinlah itu bumbu dalam hidup


    Bener banget kalimat itu, mbk. Ngerasain hal kaya gt huhu.

    BalasHapus
  10. Kok ini deep banget ya. Huhu. Tapi ya kalau buat orang yang lagi nggak ngerasain kasmaran, jatuhnya cuma bingung ini gimana sih perasaanya lagi belum dirasain. Sometimes, I will come back here if I fell in love. Thank you, Mbak.

    BalasHapus
  11. Sukaaaa. Romantis banget sih mbaaak. Puisinya berhasil menyentuh relung hatiku yang terdalam.

    BalasHapus
  12. That last part tho! So true!
    “Mencintai tak selamanya berakhir bahagia. Akan ada yang kembali sendiri dan patah hati. Namun akhir bahagia atau tidak itu pilihan kita“

    BalasHapus
  13. Uwoooowww ada pujangga di group blogger, wahahahhahaha ngeri sekali mamak kita ini ♥️♥️

    BalasHapus
  14. Mantap sekali. Dari puisi ini aku menyadari, untuk lebih mencintai penciptanya daripada makhluknya :D

    BalasHapus
  15. Hihi jadi pengen nulis sastra sastra lagi.. Semangst nulis kak.. Jadi baper bacanya.. Baper kepada yang Maha Kuasa

    BalasHapus
  16. Wah bahasannya, hehe. Tetaplah mencintai, sama seperti tetaplah berbuat baik. Walau tak dibalas dengan ketulusan bahkan terkhianati. Bahagia kita yang tentuin kan ya kak.

    BalasHapus
  17. Ciyyyeeee..... yang lagi curhat. Galau mbak e..... ojo galau-galau tooo..... ngopi sek...

    BalasHapus
  18. Mencintai, semoga Kamil menjadi anak yang sholeh ya Mba. Mencintaimu sampai kapan pun, krn selama ini dia tau kalian selalu bersama.


    We love you, Mba 😍

    BalasHapus
  19. mantaapp kalii puisinya kak ul.. di tunggu karya selanjutnya yaaa

    BalasHapus
  20. udah lama banget ga nulis kayak gini, nyoba lagi ah ehehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ngobrol Tentang Personal Branding di Sultan Resto, Serukah?

"Emak-Emak Belajar Bisnis Online"

JURUS JITU BEBAS UTANG ALA OWNER TENGKLENG HOHAH